IKLAN NUFFNANG

Friday, June 10, 2016

AINUL MARDHIAH



Ketika pagi hari di bulan Ramadhan, Nabi sedang memberikan targhib (semangat untuk berjihad) kepada pasukan Islam. Nabi pun bersabda, "Sesungguhnya orang yang mati syahid kerana Allah, maka Allah akan menganugerahkannya Ainul Mardhiah,bidadari paling cantik di syurga". Salah seorang sahabat yang masih muda yang mendengar cerita itu menjadi penasaran. Namun kerana malu kepada Nabi dan sahabat-sahabat lain, sahabat ini tidak jadi untuk bertanya lebih lanjut mengenai Ainul Mardhiah.

Waktu zuhur sebentar lagi, sesuai dengan sunnah nabi, para sahabat tidur sebentar sebelum pergi berperang. Bersama kafilah perangnya sahabat yang seorang ini pun tidur terlelap dan sampai bermimpi.

Di dalam mimpinya itu, dia berada di sebuah tempat yang sangat indah yang belum pernah dikunjungi sebelumnya. Dia pun bertemu dengan seorang wanita yang sangat cantik yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

Dia pun bertanya kepada wanita tersebut, "Di manakah ini?".
"Inilah syurga," jawab wanita itu.

Kemudian sahabat ini bertanya lagi,"Apakah anda Ainul Mardhiah?".
"Bukan, saya bukan Ainul Mardhiah. Kalau anda ingin bertemu dengan Ainul Mardhiah, dia sedang beristirahat di bawah pohon uang rendang itu."

Didapatinya oleh sahabat itu seorang wanita yang kecantikannya berkali-kali ganda daripada wanita pertama yang dijumpainya tadi.

"Apakah anda ini Ainul Mardhiah?"
"Bukan, saya ini hanya penjaganya. Kalau anda ingin bertemu dengannya, di sanalah singgahsananya."

Lalu sahabat ini pun pergike singgahsana tersebut dan sampailah ke suatu mahligai indah. Didapatinya seorang wanita yang kecantikannya berlipat kali ganda daripada wanita sebelum ini yang sedang mengelap perhiasan. Sahabat ini pun memberanikan diri untuk bertanya.

"Apakah anda ini Ainul Mardhiah?"
"Bukan, saya bukan Ainul Mardhiah. Saya penjaganya di mahligai ini. Jika anda ingin bertemunya, temuilah ia di mahligai itu."

Pemuda itu pun beranjak dan sampailah ke mahligai yang ditunjukkan. Didapatinya seorang wanita yang kecantikannya berlipat-lipat kali ganda daripada wanita-wanita sebelum ini dan sangat pemalu. Pemuda itu pun bertanya.

"Apakah anda Ainul Mardhiah?"
"Ya, benar saya ini Ainul Mardhiah?"

Pemuda itupun mendekatinya tetapi Ainul Mardhiah menghindar dan berkata, "Anda bukan seorang yang mati syahid."

Seketika itu juga pemuda itu terbangun daripada mimpinya. Dia pun menceritakan ceritanya ini kepada seorang sahabat yang dipercayainya dan memohon agar merahsiakannya sehingga dia mati syahid.

Setelah panggilan jihad tiba, sahabat ini pun dengan semangatnya berjihad. Setiap musuh dilawannya dengan penuh semangat yang membara. Tiba-tiba ada satu tusukan mata pedang menikam dadanya menyebabkan dia tersungkur lalu mati syahid.

Pada petang itu ketika berbuka puasa, sahabat yang dipercayainya tersebut menceritakan mimpi sahabatnya yang telah mati syahid itu kepada Nabi. Nabi pun membenarkan mimpi sahabat muda ini dan bersabda, "Sekarang dia sedang berbahagia bersama Ainul Mardhiah".