IKLAN NUFFNANG

Monday, March 1, 2010

CAHAYA

Firman Allah :

"Allah (pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahayaNya adalah seperti sebuah lubang besar yang tidak tembus, yang di dalamnya ada pelita. Pelita itu di dalam kaca dan kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara yang dinyalakan daripada pohon yang banyak berkatnya, (iaitu) pohon zaitun yang tidak tumbuh di sebelah Timur(sesuatu) dan tidak (pula) tumbuh di sebelah Barat. Yang minyaknya (sahaja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak di sentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahayaNya siapa yang dikehendaki dan Allah membuat perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha mengetahui segala sesuatu." (An Nur : 35)

Nur atau cahaya adalah salah satu daripada nama Tuhan di dalam Al Asmaul Husna. Allah menamakan dirinya Nur. Dan menjadikan kitabnya Nur, Rasulnya Nur, dan Agamanya itu Nur. Berkata abu Saud. Bahawa Allah mengiktibarkan dengan Nur, kerana sesungguhnya Allah nampak dengan kurnia Zatnya akan Nur itu dan semuanya selain Allah nampak dengan dinampakkan Nur itu. Sebuah Hadith yang diriwayatkan oleh Mas'ud dari Nabi s.a.w :

"Di sisi Tuhanmu sekalian tidak ada malam dan siang. Adapun cahaya Nur langit dan Bumi adalah dari Nur Allah."

Dari Abu Zar r.a :

" Aku bertanya kepada Rasulallah s.a.w : Apakah Tuan melihat Tuhan?" Dijawab oleh baginda : " Aku melihat Nur."

Nur ibarat bintik-bintik yang letaknya dihati yang mana dengannya seorang hamba itu dapat melihat yang hak dan yang batil dan asalnya adalah taqwa. Ianya adalah satu keyakinan yang tersedia di dalam hati, yang dikurniakan ke atasnya Iman dan keyakinan. Adapun kurnia itu ialah nampak kepada hakikat segala sesuatu. Rasulallah s.a.w bersabda :

"Takutilah kamu akan firasat orang-orang mukmin kerana mereka melihat dengan Nur Allah."

Tempat terbitnya Nur itu di dalam hati, ruh dan sir. Adapun hati itu adalah tempat terbitnya Nur Tawajuh iaitu Nur yang hanya mengadap kepada Allah. Tidak pada yang lain. Makam hati ini ialah zikir/mengingati Allah setiap masa dan keadaan.

Adapun Ruh tempat terbitnya Nur Muwajahah iaitu tempat tilik Tuhan dan jalan berpandang-pandangan dengan Allah. Di sinilah Nur penyingkap hijab, pembuka tabir, pembuka pintu dan pemberi masuk ke hadrat Allah azza wa
Jalla.

Adapun Sir atau Rahsia adalah tempat terbitnya Nur Musyahadah, iaitu Nur pandangan memandang dengan Allah secara maknawi. Maka hancurlah yang lain. Hanya Allah yang kekal. Rasulallah s.a.w bersabda apabila ditanyakan hakikat Ihsan :

"Kamu menyembah Allah seolah-olah kamu melihatNya, Jika kamu tidak melihatNya maka Dia melihat kamu."

Pancaran Nur dalam hati itu dinamakan Nurul Yakin. Mula-mula sinar itu rendah, bagai cahaya bintang yang tidak berapa terang. Kemudian bertambah kuat sinarnya seperti cahaya bulan, maka itu dinamakan Nur Iman. Kemudian nur itu bertambah terang bagai matahari, maka itu dinamakan Nur Ihsan. Diketika ini, zikir telah menjadi sebati dengan jiwa. Tidak nampak sesuatu yang lain melainkan Allah. Tiada wujud sesuatu melainkan Allah.
Berkata ahli Tasawwuf :

"Sesungguhnya matahari terbenam diwaktu petang dan sesungguhnya
cahaya Hati tak kunjung menghilang."

Dari Nur Yakin itu menyingkapkan kita kepada "makrifah" daripada wujud ciptaan Allah kepada yang menjadikannya. Maka dikala itu dilihatnya segala yang berlaku itu semuanya af'al Allah. Maka apabila disuluhi dengan Nur Yakin itu maka terbitlah ditingkat ini Fana Fil Af'al.

Dari Nur Iman itu menyingkap kita kepada "makrifah" dari segala sifat dan nama yang wujud itu semuanya bernama dan bersifat dari yang Esa. Maka sucilah Dia dari segala sifat-sifat kekurangan. Semua benda mempunyai hakikat Nama-namaNya. Pandangan Nur itu jelas bagai cahaya bula. Dan ditingkatan ini, apabila disuluhi dengan Nur Iman, maka akan terbitlah Fana Fi Sifat.

"Apabila telah dilazimkan dengan Sir dan zikir, maka ianya akan sampai kepada Nur Ihsan. Dari Nur Ihsan itu akan menyingkapkan kita kepada "makrifah" kepada hakikat Zat Allah. Nur itu bagai matahari. Jelas kelihatan tiada yang sembunyi. Kadang-kadang si hamba yang berjalan pada tingkatan ini akan terbakar jiwanya di dalam hadrat ketuhanan. Dan diketika inilah zahir Fa fi Zat. Maka dari situ dibawa ke hadrat ketuhanan yang Maha Mulia untuk kembali memimpin manusia untuk dibawa kembali dari jalan yang rendah ke alam yang tinggi. Maka pintu kenabian telah tertutup yang ada pintu kewalian. Maka rahsia Risalah Nubuwah itu kembali dibuka dengan pintu kewalian yang tetap terbuka. Yang menjadi penyimpannya ialah Insan Kamil Mukamil. Maka benarlah firman Allah sebagaimana yang telah tersebut pada mulanya" (Surah An Nur, ayat 35).